Green Curry (Thailand)

Green Curry atau Kari Hijau adalah sejenis hidangan kari berwarna hijau yang berasal dari Thailand Tengah.

Nama masakan

Nama khiao (hijau) berasal dari warna hidangan ini, yang didapatkan dari cabai hijau. Istilah wan (manis) bukan merujuk kepada rasa manis, melainkan merujuk kepada jenis warna hijau terang kekuningan. Karena Kari Thai ini berbahan dasar santan dan cabai hijau, maka warna yang dihasilkan adalah hijau terang yang dalam bahasa Thailand disebut “hijau manis”. Bumbu-bumbunya tidak harus ajeg dan dapat bervariasi. Rasa kari hijau ini tidak mesti manis, tetapi rasanya biasanya lebih pedas daripada kari merah.

Bahan-bahan

Disamping bahan sumber protein utama, seperti ikan, daging (sapi atau babi), atau bakso ikan, bahan pembuat kari termasuk santan kelapa, bumbu kari hijau, gula jawa, kecap ikan, terong bulat, takokak, dan sayur-sayuran, bahkan buah-buahan mungkin ikut dicampurkan. Tingkan kekentalan saus bervariasi sesuai jumlah santan yang digunakan. Pasta bumbu kari hijau biasanya dibuat secara tradisional dengan menumbuk atau mengulek campuran cabai hijau, bawang merah, bawang putih, lengkuas, sereh, kulit jeruk purut, ketumbar, kunyit merah, jintan putih, lada putih, kapi (sejenis terasi Thailand), dan garam.

Cara memasak

Pasta campuran bumbu kari hijau yang telah dihaluskan ditumis dengan minyak goreng, kemudian dicampur dengan santan sampai harum dan berminyak. Setelah bumbu kari masak, santan ditambahkan, bahan utama (ikan atau daging) dimasukkan sampai masak, serta dibubuhi gula jawa dan kecap ikan. Akhirnya sebagai pelengkap, ditambahi kemangi, daun jeruk purut, dan diberi tambahan irisan phrik chi fa (“cabai yang menunjuk langit”, yaitu cabai besar). Untuk mendapatkan rasa kari hijau yang lebih mantap, biasanya ditambahkan pula temu kunci, temu putih, dan ruku-ruku yang diiris tipis-tipis seperti batang korek api.

Penyajian

Kaeng khiao wan biasanya disajikan dengan nasi putih, atau dengan sejenis bihun Thai yang disebut khanom chin.[10] Kari hijau yang lebih kental yang dicampur dengan irisan daging sapi, biasanya disajikan dengan roti chapati atau roti canai.